Minggu, 08 Februari 2009

Rahasia Jalan di Atas Api Di bahas Secara Ilmiah


RAHASIA BERJALAN DI ATAS BARA API


Saat kita menyaksikan ritual atau pertunjukan orang berjalan di atas bara api, bukan hanya kita merasa kagum, tapi juga ngeri. Kagum karena kita mengira orang tersebut berilmu tinggi atau memiliki fisik yang kuat. Jika menyangkut ilmu, seringnya kita langsung mengaitkannya dengan magic, sihir, atau ilmu supranatural. Jarang sekali ada yang memandang kemampuan berjalan di atas bara api dengan kacamata atau analisa ilmiah.

Tapi, kini seorang Profesor Fisika, David Willey, menemukan penjelasan ilmiah mengenai hal ini dari sudut pandang termodinamika. Untuk membuktikannya ia melakukan sendiri dengan berjalan di atas bara api dengan kaki telanjang. “Tidak ada yang lebih menarik para mahasiswa daripada pertunjukan yang seolah-olah bisa membunuh saya”, kata Willey yang merupakan penerima penghargan terbaik dalam pengajaran dari Presiden AS di Universitas Pittsburgh, Johnstown. Seperti yang diduga, ia tidak mengalami luka sedikit pun karena melakukannya dengan berjalan cepat. Mengapa bisa terjadi dan dimana rahasianya?

Sejak tahun 1930-an, para ilmuwan telah menemukan penjelasan mengapa berjalan di atas bara api tidak melukai kulit kaki. Dewan Riset Fisika Universitas London menemukan bahwa rahasianya ada di kayu dan bukan kekuatan gaib atau supranatural. Bara api yang digunakan pada upacara umumnya dari kayu yang dibakar hingga membara. Bara yang terbakar bisa mencapai suhu 538 derajat celcius. Willey sendiri berjalan di atas bara yang suhunya mencapai 982 derajat celcius. Kulit kaki bisa tahan terhadap panas sebesar itu, karena hanya sebagian kecil panas yang mengalir dari bara ke kulit. Meskipun terbakar, kayu tidak akan sepanas itu dan masih bersifat sebagai konduktor yang buruk. Dalam keadaan normal, kayu merupakan isolator yang baik sehingga tidak mengantarkan panas. Konduksi merupakan bentuk perpindahan panas dari suatu material ke material lain yang lebih dingin. Pada proses tersebut, getaran molekul-molekul material yang panas akan bertubrukan dengan molekul-molekul yang lebih dingin dan memindahkan energinya. Karena kayu merupakan konduktor yang buruk, energi dalam bentuk panas tetap tertahan di dalam bara api sehingga hanya sedikityang dipindahkan ke kulit kaki. Lapisan abu yang terbentuk di permukaan kayu juga membantu menahan aliran panas dari dalam bara ke luar. Itulah mengapa orang berani berjalan di atas bara tidak akan berani melakukannya di besi yang membara. Karena bersifat konduktor yang baik, logam yang membara akan terasa sangat panas dan dapat melukai kulit kaki.

Berjalan dengan cepat di atas bara juga mencegah kulit melepuh. Saat salah satu kaki menapak di bara kayu, kaki lainnya punya kesempatan untuk dingin kembali saat melayang di udara. Permukaan kulit mati juga menjadi pelindung tambahan bagi kulit di bawahnya. Meski praktik berjalan kaki di atas bara api sebaiknya dilakukan melalui tahap latihan yang cukup, pada dasarnya semua orang yang sehat dapat melakukannya.

3 komentar:

Ivan Kavalera mengatakan...

Wah ini baru keren..!

Badrin mengatakan...

wow... ini rahasianya... top bro..:)

sherlina halim mengatakan...

Pengen yang lebih seru ...
Ayo kunjungi www.asianbet77.com
Buktikan sendiri ..

Real Play = Real Money

- Bonus Promo Red Card pertandingan manapun .
- Bonus Mixparlay .
- Bonus Tangkasnet setiap hari .
- New Produk Sabung Ayam ( minimal bet sangat ringan ) .
- Referal 5 + 1 % ( seumur hidup ) .
- Cash Back up to 10 % .
- Bonus Royalty Rewards setiap bulan .

Untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
- YM : op1_asianbet77@yahoo.com
- EMAIL : melasian77cs@gmail.com
- WHATSAPP : +63 905 213 7234
- WECHAT : asianbet_77
- SMS CENTER : +63 905 209 8162
- PIN BB : 2B4BB06A / 28339A41

Salam Admin ,
asianbet77.com

Download Disini